Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Apa Itu Teknologi Digital di Mata Masyarakat

 

Apa Itu Teknologi Digital di Mata Masyarakat

Dampak Teknologi Digital  bagi  kita  semua, Teknologi dapat membantu membuat dunia kita lebih adil, lebih damai, dan lebih adil. Kemajuan digital dapat mendukung dan mempercepat pencapaian masing-masing dari 17 Tujuan Pembangunan.

Berkelanjutan  mulai dari mengakhiri kemiskinan ekstrem hingga mengurangi kematian ibu dan bayi, mempromosikan pertanian berkelanjutan dan pekerjaan yang layak, serta mencapai literasi universal. Tetapi teknologi juga dapat mengancam privasi, mengikis keamanan, dan ketidaksetaraan bahan bakar. 

Mereka berimplikasi pada hak asasi manusia dan agensi manusia. Seperti generasi sebelumnya, kita ke pemerintah, bisnis, dan individu memiliki pilihan untuk menentukan cara kita memanfaatkan dan mengelola teknologi baru.

Masa depan digital untuk kita semua dengan teknologi digital yang telah maju lebih cepat daripada inovasi apa pun dalam sejarah kita dalam menjangkau sekitar 50% populasi dunia yang berkembang hanya dalam dua dekade saja dan mengubah masyarakat. 

Dengan meningkatkan konektivitas, akses ke perdagangan dan layanan publik, teknologi ini dapat menjadi penyeimbang yang hebat. Pada sektor kesehatan, misalnya teknologi yang mendukung untuk membantu menyelamatkan nyawa, mendiagnosis sebuah penyakit, dan memperpanjang harapan hidup manusia. 

Dalam pendidikan, lingkungan belajar virtual dan pembelajaran jarak jauh telah membuka program untuk siswa yang jika tidak akan dikecualikan.  Pada layanan publik juga menjadi lebih mudah untuk diakses melalui sistem yang didukung.

Big data juga dapat mendukung kebijakan dan program- program yang lebih responsif, cepat dan akurat. Namun, mereka yang belum terhubung tetap terputus dari manfaat era baru ini dan tertinggal lebih jauh. 

Apa Itu Teknologi Digital di Mata Masyarakat?

Saat ini, teknologi digital seperti pengumpulan data dan AI digunakan untuk melacak dan mendiagnosis masalah di bidang pertanian, kesehatan, dan lingkungan, atau untuk melakukan tugas sehari-hari seperti menavigasi lalu lintas atau membayar tagihan. 

Mereka dapat digunakan untuk membela dan menjalankan hak asasi manusia tetapi mereka juga dapat digunakan untuk melanggarnya, misalnya, dengan memantau pergerakan, pembelian, percakapan, dan perilaku kita. 

Pemerintah dan pebisnis semakin memiliki alat untuk menambang, menggali dan mengeksploitasi data untuk tujuan keuangan ataupun tujuan lainnya. Banyak dari mereka yang tertinggal adalah perempuan, orang tua, penyandang disabilitas atau dari etnis atau bahasa minoritas, kelompok adat dan penduduk daerah terpencil. 

Laju konektivitas  melambat, bahkan berbalik arah, di antara beberapa konstituen. Sementara kesenjangan ini menyempit di sebagian besar wilayah antara tahun 2013 dan 2017.

Kesenjangan ini melebar di negara-negara kurang berkembang dari 30 persen menjadi 33 persen. Penggunaan algoritma dapat mereplikasi dan bahkan memperkuat bias manusia dan sistemik di mana mereka berfungsi berdasarkan data yang tidak cukup beragam. 

Kurangnya keragaman di sektor Teknologi Digital dapat berarti bahwa tantangan ini tidak ditangani secara memadai. Namun, data pribadi akan menjadi aset bagi seseorang, jika ada formula untuk pengaturan kepemilikan data pribadi yang lebih baik. 

Teknologi yang didukung data memiliki potensi untuk memberdayakan individu, meningkatkan kesejahteraan manusia, dan mempromosikan hak-hak universal, tergantung pada jenis perlindungan yang diterapkan.

Media sosial menghubungkan hampir setengah dari seluruh populasi global. Media sosial menjadi sarana untuk berkomunikasi antara pengirim dan penerima, mencari informasi, mengumpulkan data, dan lain sebagainya.

Namun, itu juga dapat memperkuat prasangka dan menabur perselisihan, dengan memberikan pidato kebencian dan informasi yang salah, atau dengan memperkuat ruang gema. Dengan cara ini, Teknologi Digital mulai berkembang seiring dengan berjalannya waktu.

Posting Komentar untuk "Apa Itu Teknologi Digital di Mata Masyarakat"